Sunday, February 26, 2017

Membebaskan media, minda sama sukar sama sunyi

Oleh Al-Abror Mohd Yusuf

Mengapa perlu buku setebal lebih 800 muka surat untuk sebuah buku tentang Ahmad Lutfi Othman dan hal sekitar kebebasan media?

Judul Lorong Sunyi Media Bebas memang agak menjanjikan, terutama di kalangan seseorang yang pernah - atau masih - bergelumang dengan dunia kewartawanan atau persuratkhabaran.

Selain itu mungkin hanya orang yang berminat kepada dunia berkenaan yang ingin mengetahui apa yang terkandung dalam buku ini. Juga sesiapa yang mengenali nama Ahmad Lutfi yang terkenal itu.
Lorong Sunyi Media Bebas dibidani sebagai suatu 'hadiah' kepada bekas ketua pengarang Harakah yang terlibat selama 30 tahun dalam dunia kewartawanan.



Keuzuran membuatkan buku ini diusahakan oleh "rakan-rakan Ahmad Lutfi" yang karib.

Buku ini terbahagi kepada beberapa bahagian dan setiap bahagian dipisah-pisahkan pula oleh bab berasingan.

Bahagian pertama memuatan dua temu bual agak panjang bersama Ahmad Lutfi, manakala kedua berisi 54 rencana daripada 54 penulis berbeza yang bercerita mengenai Ahmad Lutfi.

Beberapa bab (entah mengapalah agaknya ia diberi nama "bab" bagi memisahkan seorang penulis dengan penulis lain) awal memang menggiurkan.

Bermula dengan prakata oleh Sasterawan Negara Datuk A Samad Said, tulisan awal bahagian kedua itu dengan mudah mengasyikkan.

Penulis terlalu ramai

Sebahagiannya memberikan gambaran dan maklumat awal mengenai Ahmad Lutfi dan kesukaran - serta kegigihannya - memperjuangkan kebebasan media.

Janet Steel misalnya menghidangkan tulisan yang santai, selesa dan bersahaja tapi tetap memberitahu banyak tentang Ahmad Lutfi. Malah dari sisi tertentu tulisannya begitu terasa berbeza berbanding penulis lain.

Melalui pertemuan Janet dan Ahmad Lutfi, pembaca diberitahu bahawa sebahagian wartawan media arus perdana "tidak ada semangat dan keinginan untuk berjuang".

Ia mungkin mengejutkan bagi sesetengah orang tetapi hal yang sudah disedari sejak sekian lama oleh sebahagian yang lain.

Janet juga bercerita bagaimana Ahmad Lutfi sendiri mendedahkan "orang politik, secara umumnya" tidak suka kepada media bebas.

Selepas itu ada beberapa nama lain menulis mengenai Ahmad Lutfi, seperti Zin Mahmud, Noor Azam Shairi, Shahbudin Husin, Helmi Khalid dan anak Ahmad Lutfi sendiri, Ahmad Luqman Hakim.

Jumlah penulis yang terlalu ramai itulah masalahnya, kadang-kadang. Selain cara penyampaian yang sesekali amat lewah, pengulangan beberapa maklumat berkali-kali agak mengganggu.
Ia kira-kira sama seperti 'keluhan' Ahmad Lutfi ketika dia dikunjungi ramai orang selepas dibebaskan daripada tahanan Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA).

Kerimasan Ahmad Lutfi ialah kerana dia terpaksa bercerita hal-hal yang sama berulang-ulang kepada orang yang berbeza.

Limpahan penulis yang - barangkali - diundang menyiapkan Lorong Sunyi Media Bebas menjadikan beberapa maklumat sama diceritakan berkali-kali oleh penulis yang berlainan.

Antaranya mengenai kegigihan Ahmad Lutfi menerbitkan majalah dan tabloid tidak berkala, berlawan dengan kehendak Kementerian Dalam Negeri, menguruskan pejabat di Medan Idaman di Gombak dan menguruskan Harakah.

Dan kebiasaannya rencana yang pendek dan ringkas itu jauh lebih 'sedap' berbanding tulisan meleret-leret dan lewah. Pada bab (saya masih terganggu dengan penggunaan "bab" dalam buku ini) tertentu penulis kelihatan seperti mahu bercerita lebih tentang dirinya sendiri berbanding Ahmad Lutfi.

Namun kebosanan itu diselamatkan pada bab yang lebih terkemudian. Ada beberapa cerita dan sisi menarik diceritakan. Misalnya mengenai detik Ahmad Lutfi ditahan di Balai Polis Brickfields (oleh Zul Mohamad) serta - hal yang penting - mengenai hubungan antara watak itu dengan allahyarham Tan Sri Azizan Razak (oleh Helmi Khalid).

 Semangat membaca kembali ada

Bahagian ketiga pula rasanya akan digemari oleh sesiapa saja yang suka kepada tulisan Ahmad Lutfi.

Ia memuatkan 24 petikan rencana ditulisnya pada masa terpilih. Antara isu disentuh Ahmad Lutfi yang dipilih dimuatkan pada buku ini ialah tentang isu majalah Detik dan Wasilah, ketokohan allahyarham Datuk Fadzil Noor, penggantungan Harakah serta kesan penahanan ISA.

Beberapa tulisan mengenai Ahmad Lutfi yang pernah tersiar dalam media pula mengisi bahagian keempat buku Lorong Sunyi Media Bebas ini.

Bahagian kelima pula berisi empat "analisis teman-teman" Ahmad Lutfi mengenai isu kebebasan bersuara yang memang menjadi perjuangan utama bekas Setiausaha Agung Persatuan Mahasiswa Universiti Teknologi Malaysia itu.

Ia boleh memarakkan semula minat pembaca yang tidak hanya terikat dengan tulisan Ahmad Lutfi semata-mata. Misalnya rencana Taufek Yahya tentang perubahan Harakah daripada suara rakyat menjadi suara sejati parti dan bahaya tiadanya "naluri lawak" kerajaan (oleh Zunar).

Bahagian keenam pula memuatkan dua temu bual media dengan Ahmad Lutfi yang bercakap mengenai nasib majalah Detik yang diusahakannya serta isu Anwar Ibrahim.

Terakhir pada bahagian ketujuh memaparkan "pengalaman berkaca" Ahmad Lutfi menulis dan menerbitkan buku politik. Bermula daripada bab pertama buku hasil Penerbitan Pemuda ini ditutup oleh bab ke-104. Ya, bab ke-seratus-empat!

Biasalah. Hidup yang panjang akan ada cerah redupnya, panas dan hujannya. Begitu juga Lorong Sunyi Media Bebas ini - ada sedap dan asyiknya, tapi ada juga sedikit bosan dan deranya.

Namun secara umum Lorong Sunyi Media Bebas ini berbaloi untuk didapatkan dan dibaca.

Ketika kesihatan Ahmad Lutfi masih tetap tidak mengizinkan, buku ini dapat mendekatkan pembaca dengan susuk terpuji dan kental ini.

Ahmad Lutfi bukan saja berdepan dengan kerajaan sepanjang kerjayanya bergelar penulis dan wartawan, malah dihadapkan juga dengan kekangan parti yang selama ini dibanggakan ramai orang.
Lorong Sunyi Media Bebas bukan saja tentang membebaskan media di negara ini, malah memberi pencerahan tentang hal-hal yang banyak belum diketahui umum, terutama pada era WhatsApp, Facebook, Twitter dan Instagram mewabak kini.

Ia memang berbaloi untuk dimiliki.

Bagi sesetengah pembaca pula, Lorong Sunyi Media Bebas adalah seasyik mengunyah nasi Arab disediakan isteri Ahmad Lutfi, Siti Hawa Samsam.

Judul: Lorong Sunyi Media Bebas Ahmad Lutfi Othman
Penerbit: Penerbitan Pemuda (Mei 2016)
Halaman: 831 muka surat
Harga: RM45

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)